Bermain Game Telah Membantu Manusia Belajar dan Bertahan Hidup

Bermain Game Telah Membantu Manusia Belajar dan Bertahan Hidup

baik permainan maupun kehidupan, seberapa baik Anda mempersiapkan diri di tahap awal dapat menentukan seberapa baik Anda melakukannya di tahap selanjutnya.

Owen Liebenberg yang berusia enam belas tahun dan teman-temannya menghabiskan hari dengan terburu-buru mencari sumber daya untuk peralatan dan makanan untuk kesehatan. Mereka berpacu dengan waktu untuk membangun kapal kayu yang akan membawa mereka pergi dari pulau mimpi buruk tempat mereka berada, tugas yang tidak sederhana. Di setiap belokan, binatang buas mencoba menghentikan mereka, masing-masing secara eksponensial lebih sulit dikalahkan daripada yang terakhir. Ini adalah permainan yang disebut Muck, dan itu adalah salah satu permainan video bertahan hidup kontemporer.

Gim ini dihasilkan secara prosedural, jadi setiap permainan berbeda. “Kadang-kadang Anda langsung beruntung, kadang tidak,” kata Liebenberg, mencatat betapa pentingnya untuk melakukannya dengan baik di ronde awal untuk bertahan hidup lebih lama dari binatang buas yang semakin menantang yang menyerang setiap siklus siang-malam. Ini unik, kesenangan hidup yang mungkin juga memberi pemain lebih dari apa yang pertama kali terlihat. Ini adalah perpaduan yang halus antara hiburan dan strategi, namun pada tingkat yang jauh lebih dalam, bermain game dapat berkontribusi pada kelangsungan hidup evolusioner kita secara keseluruhan. Bermain game bahkan dapat meningkatkan keterampilan kognitif, sosial, dan fisik kita, memberi kita keuntungan tambahan dalam hidup.

Idenya telah dipelajari pada hewan berkali- kali, dengan kekuatan fisik dan ketangkasan di bagian atas daftar manfaat. Kami secara rutin melihat lumba-lumba dan berang-berang bermain di ombak, atau anjing-anjing bergulat dengan riang di taman. Aktivitas fisik menjaga hewan dalam kesehatan yang baik dan membantu mereka melepaskan stres dan ikatan satu sama lain.

Baca Juga:  Jatuh dan Bangkitnya Game Real-Time Strategy

Manusia diuntungkan dengan cara yang sama. Olahraga atletik membuat kita tetap bugar sekaligus meningkatkan koordinasi, kecepatan, dan kekuatan tangan-mata kita. Game juga dapat berfungsi sebagai pelepas stres, baik sebagai first-person shooter jangka pendek dengan tempo cepat di sepanjang garis Apex Legends atau putaran solo solitaire yang lebih lama dan damai dengan setumpuk kartu remi. Dan kita tahu bahwa permainan dapat berkontribusi pada kesehatan yang baik.

Namun, ide yang lebih besar adalah bahwa permainan ini juga berfungsi sebagai latihan. Ambil contoh, seekor kucing mengejar titik laser di lantai. Nathan Lents, profesor biologi di John Jay College, mengatakan bahwa ketika anak kucing bermain, itu mungkin berfungsi sebagai “pemanasan untuk melakukan hal yang nyata sebagai orang dewasa.” Menyerang tikus mainan untuk bersenang-senang berubah menjadi berburu mangsa untuk makanan di tahun-tahun berikutnya. Demikian pula, mungkin saja kesenangan yang didapat anak-anak dari mengenakan kostum dan memerankan peran yang mereka lihat di sekitar mereka adalah latihan untuk di kemudian hari. “Salah satu trik terbesar evolusi adalah untuk menghubungkan perilaku dan rangsangan yang baik bagi kita ke pusat penghargaan kita, sebagai cara untuk mendorong kita untuk terlibat dalam pengalaman tersebut dan dengan demikian mendapatkan manfaat yang mereka tawarkan,” kata Lents.

Dengan alasan bagus untuk bermain, mengapa tidak menyesuaikan sekolah untuk memanfaatkan konsep ini? Ana Lorena Fabrega, mantan guru, membantu merancang sekolah yang berfokus pada manfaat bermain yang berdampak. Dia sekarang adalah kepala penginjil di Synthesis, sebuah sekolah yang percaya bahwa anak-anak terprogram untuk belajar melalui bermain dan menerapkan prinsip belajar sebanyak mungkin. Pelajaran berfokus pada masalah, tidak berfokus pada alat, dan mendorong siswa untuk “mengambil kepemilikan atas pilihan mereka dan mengembangkan rasa efikasi diri.” Tidak ada kalah, yang ada hanya menang atau belajar.

Baca Juga:  Apa yang Mengubah Game Online Sederhana Menjadi Sensasi?

“Video game mengajari anak-anak cara berkolaborasi dan mengatur dalam kelompok yang sangat besar,” kata Fabrega semua keterampilan yang berharga untuk kehidupan dewasa yang sukses. Dia menambahkan bahwa tidak setiap anak dibangun untuk belajar di lingkungan di mana meja menghadap ke depan dan guru mengajar di depan Libur.co. Dengan memperkenalkan berbagai permainan ke dalam kurikulum sekolah, siswa akan lebih dapat memahami dan menghargai pelajaran mereka.

Ini membawa kita kembali ke permainan bertahan hidup, di mana seorang pemain harus bertahan di dunia yang ditetapkan untuk mereka. RPG klasik Fallout dimulai di tempat perlindungan kubah bawah tanah, dan pemain harus menjelajahi dunia yang dilanda perang nuklir yang tidak dapat dikenali dan berbahaya di permukaan untuk menemukan sumber daya seperti makanan, senjata, dan, tergantung pada permainan Fallout, bahkan tempat berlindung untuk bertahan hidup. Minecraftmeminta pemain untuk membangun alat dan tempat berlindung untuk bertahan dari kengerian zombie yang datang di malam hari. Bahkan ada ruang pelarian dunia nyata yang trendi yang menguji berbagai keterampilan analog dan analitis untuk menyelamatkan diri. Semua permainan ini menarik, dan mengubah naluri dasar untuk bertahan hidup menjadi hiburan yang menarik dan sering kali menyenangkan. Tetapi dapatkah tempat-tempat hiburan ini juga secara halus memberi Anda pengetahuan yang mungkin Anda perlukan jika Anda pernah menemukan diri Anda dalam situasi kehidupan nyata yang serupa? Berapa banyak taktik bertahan hidup insiden yang bisa diajarkan dengan permainan, versus paragraf dalam buku teks?

Baca Juga:  Cara Hub Worlds Membentuk Desain Video Game

Dalam makalahnya “Evolusi Fungsi Permainan”, Peter Gray mengatakan bahwa dalam permainan sosial (berarti lebih dari satu pemain) para pemain “harus memutuskan bersama apa dan bagaimana mereka akan bermain.” Bagi Liebenberg dan teman-temannya, bekerja keras melalui Muck sebagian besar merupakan alasan untuk bersosialisasi. Mereka masing-masing mengambil peran tertentu apakah itu pejuang binatang buas, pengumpul sumber daya, pelindung tempat perlindungan, atau pembangun untuk semua ikut serta dan mencapai tujuan akhir. Mencoba permainan sendiri pasti akan menghasilkan Game Over yang cepat.

Related Posts

Hero Hilda ML: Cara Menggunakan Skill dan Build, Keperkasaan di Medan Tempur

Hilda, dikenal sebagai “The Power of Megalith,” merupakan salah satu hero tank/warrior di Mobile Legends yang dikenal dengan mobilitas tinggi dan ketahanan yang luar biasa. Dengan kombinasi…

Cara Hub Worlds Membentuk Desain Video Game

Cara Hub Worlds Membentuk Desain Video Game

Seperti pendahulunya, Monster Hunter: World, Rise mencoba membuat game ini sedikit lebih ramah bagi pemula. Tetapi karena seri ini semakin merangkul sisi petualangan genre aksi-petualangan, dunia hubnya…

Jatuh dan Bangkitnya Game Real-Time Strategy

Jatuh dan Bangkitnya Game Real-Time Strategy

Gamer membandingkan kartu grafis terbaru dengan seberapa baik mereka dapat memproses unit yang berkerumun di layar. Saya ingat merasa kagum pada Panglima Tertinggi, dan tumpukan RAM yang…

Apa yang Mengubah Game Online Sederhana Menjadi Sensasi?

Apa yang Mengubah Game Online Sederhana Menjadi Sensasi?

Game online telah bersama kami selama beberapa dekade. Dulu, kita akan menikmati bermain game seperti Tetris atau pergi ke arcade untuk memainkan game favorit kita. Namun, itu…